Post Top Ad

Cerita mengenai peran ibu

Semasa kecil,orangtua saya cukup detail dalam memberikan aturan-aturan untuk anak-anaknya. Kami bertiga sebagai anak lumayan menyerap berbagai aturan di rumah .Seperti aturan mengenai bermain,belajar,makan dan segala macam kesehariannya.

Tapi memang sayanya aja yang licin seperti belut, berbagai macam tingkah saya lakukan seperti melanggar berbagai aturan-aturan tersebut. Membaca postingan Mba Mugniar di blognya http://www.mugniar.com/ terkhusus pada label Memaknai Peran Ibu membuat saya rindu seketika pada mama saya.

Sebagai anak,apalagi di masa SD adalah model anak yang penasaran. Semua pengen tahu,semua pengen coba,semua pengen dirasakan. Seperti cerita Mba mugniar di Larangan keras ke rumah teman pun jatuh . Disana sih diceritakan kalau anak mba Mugniar (Athifah)  pengen belajar bareng ama temannya. Iya belajar bareng di masa SD sih kadang menyenangkan,apalagi kalau teman belajarnya memang pintar. Saya pun lebih suka belajar bareng teman daripada belajar sendirian di kamar atau belajar sama mama. 

Nah,sebelum si anak pergi belajar bareng, ada beberapa syarat yang sepertinya ibu-ibu zaman manapun syaratnya tetap sama. Boleh pergi kerumah teman asal udah sholat,makan dan tidur dulu. Sayangnya pas kejadian ini,Athifah sama ama saya dulu,belum melaksanakan syarat izin pergi,yakni harus sudah sholat,makan dan tidur siang. Jadilah ia yang temennya belum datang tapi tak memenuhi persayaratan keluar rumah jadi ga boleh keluar rumah deh, hehehe..

Disana saya baru sadar,sebenarnya disitu orangtua mengajarkan nilai Tanggung Jawab kepada diri sendiri, Belajar memahami hak dan kewajiban yang ada. Dulu sih ga sadar,sama juga ceritanya sayanya ngambek karena tak boleh keluar rumah.

Well, postingan dengan label Memaknai Peran Ibu ini memang banyak jadi pelajaran bagi saya sebagai anak, Sebagai anak yang dulunya suka ga setuju karena mama saya banyak ini dan itu padahal baik untuk saya..

Ke depannya saya akan sebagai calon ibu pun tulisan ini tetap bermanfaat buat saya.,kalian juga bisa mampir ke blog mba mugniar buat baca-baca berbagai macam tulisan

6 comments:

  1. amiin, semoga jadi ibu yang bermanfaat bagi keluarga ya

    ReplyDelete
  2. sama kaya saya. ga boleh belajar kelompok klo pulang sekolahnya telat. *efek pulang sekolah mampir ke pohon ceri buat metikin buahnya*

    ReplyDelete
  3. Jadi ingat saat masih SD, saya ga boleh neh buat ikut sana sini. Apalagi belajar bareng di rumah orang. Jadinya, belajar di rumah saya deh hehe.

    ReplyDelete
  4. Aku pernah blogwalking ke blog nya mba mugniar.. Btw aku juga sih waktu sd dilarang kesana kesini, bahkan gak pernah ngerasain piknik or persami dari skul.. Aku sendiri juga males ngumpul ngumpul gitu hehehe,,

    ReplyDelete
  5. Menjadi wanita yang produktif meskipun statusnya ibu rumah tangga.. kereeennn!

    ReplyDelete
  6. Memang lebih bagus nurutin apa kata ibu ya mbak karena ibu kan punya alasan yang tepat untuk menyuruh dan mendidik kita seperti itu mungkin itu cara dia mendidik kita.

    ReplyDelete

Post Top Ad

My Instagram