Post Top Ad

Si Komeng, Motor Saya yang Hilang

Sebenarnya berat sih saya mau menceritakan ini, tapi setelah menimbang-nimbang kenapa pula kesedihan saya harus dipendam-pendam. Jadi sesuai judulnya, iya bener motor saya hilang. Iya, motor saya yang bernama Si komeng dan legend itu, yang terkenal seantero Perawang (Orang lebih kenal "si anu yang pakai motor itu?")

Kalau mau diceritakan mah sedih, soalnya motornya udah butut tapi masih dimaling aja. Tapi saya ceritain aja gimana kronologinya ya?

Hari itu, Saya kehilanganmu

Hari itu bulan Oktober yang saya tak ingat tanggalnya. sehabis sholat magrib saya berencana untuk mencari makan di luar bareng Ulan,teman sekontrakan saya. Tapi karena masih hujan tipis-tpis kami masih maju mundur buat mencari makan malam. Saya lagi nongkrong di kamar ulan waktu itu, setelah setengah jam mempertimbangkan nyari makan, diputuskan engga jadi keluar dan makan yang ada saja.

Setelah sholat isya kami pun memutuskan untuk memasukkan kedua motor ke dalam rumah. Ketika ulan yang pertama kali membuka pintu, dia langsung teriak "Kaaak, motor kakak mana?" Sontak saya kaget "Hah? maksudnya?" saya pun langsung menyusul ulan ke teras rumah. Beneran, si Komeng memang hilang, motor ulan pun juga nyari hilang karena gemboknya udah tercecer. Saya bingung, ga tau mau ngomong apa. mana hujan makin lebat,hati nyeri tapi ga bisa nangis.

Setelah ulan memasukkan motornya, saya bener-bener ga tau mau ngapain. Terus disuruh lapor polisi, tapi gimana hujan-hujan? Keinget, langsung nelpon Abdi. Abdi itu sesebabangnya saya yang suka saya repotin dari anterin kalau saya sakit, install laptop atau apapun hehe. Langsung saja saya dianterin ke polsek Tampan untuk bikin laporan. Malam itu sebelum saya sudah ada 3 antrian yang sama, laporan motor hilang. 

Urusan saya di polsek selesai jam 12an, saya pulang tetap dengan kehampaan bingung. Bingung saya mau ngomong apa sama ortu, bingung gimana saya akan menjalani hari-hari yang biasanya "langsung cus". Tapi akhirnya ortu tahu duluan karena liat instastory saya sih, dimarahin pasti bangetlah.

Saya semacam yang berfikir, kasihan yang maling si komeng. Soalnya dia habis bongkar mesin dan belum kelar. Karena banyak yang kudu diperbaiki,oli bocor, stang blong dan sekian penyakit motor yang sudah tua dan penggunaan yang main terabas aja.
Bahkan kalau ada temen yang mau barengan ama saya, saya ga ngasih mereka yang bawa si komeng walau mereka memaksa. Karena perlu "Pakai hati" buat mengendarainya.

Saya dan Si Komeng
Buat yang sering ketemu saya dan sudah kenal lama, pasti tahu banget ama motor Yamaha Vega-R Hitam kesayangan. Diberi nama Si Komeng ya karena brand ambassador Yamaha waktu itu Komeng.

Sudah 7 tahun menemani saya di jalanan, lintas kota belum lintas provinsi. Dibeli sebulan setelah saya masuk SMA, Second sih. mana lucu pula kisah pembeliannya. Papa bolak-balik bawa beberapa motor second untuk saya coba,2 motor pertama matic, saya ga suka. Ketika giliran Si Komeng yang dibawa, saya langsung klop dan tanpa ragu memilihnya. Kecil, ringan dan ga banyak makan tempat.

Jadi aja Si Komeng menemani saya kesana-kemari baik sekolah,ngojek (dulu selama SMA saya ngojekin teman yang ga punya motor) hingga kuliah sambil kerja sekarang ini. Bahkan, waktu saya kecelakaan di penghujung SMA, untuk reparasinya kembali saya harus mmepertaruhkan nasib untuk "lulus di universitas negeri" agar bisa diperbaiki dengan cepat. Belum lagi, dia yang kadang menemani saya menangis sepanjang jalan kalau sedih. Wakakaka, mellow sekali ya?

Foto terakhir sebelum bongkar mesin. motor saya dijemput oleh Yamaha
Hari ini
Selama sebulan pasca kehilangan, saya kesana kemari menggunakan ojek online, oplet atau transmetro. baru di penghujung tahun 2017 saya "Dipinjamkan motor" oleh papa. Iya, ada motor satu lagi di rumah dan sekarang saya pakai dan kudu dijaga baik-baik banget. Doakan saya dapat membeli motor baru yang ga kalah 

Kalau ada yang kasih motor boleh juga ,ciya-ciyaaaa~

10 comments:

  1. Tega sekali ya nyuri si komang, semoga dapat ganti yang lebih baik ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal klo pun sudah dipantau, apa g dilihat tiap hari saya engkol huhu

      Delete
  2. Yah, kok malah kasihan sama malingnya Mbak xD Padahal komeng udah setia banget yah, malah dicuri T_T

    ReplyDelete
  3. Kebayang sedihnya, pasti banyak kisah yang gak sempat diceritakan. Semoga dapat ganti yang lebih baik..

    ReplyDelete
  4. Tau banget rasanya kehilangan gitu.. Aku pernah juga mba, pas smu motor ilang. Tp krn masih rezeki kali yaaa, ketemu lg sih bbrp bulan kemudian.. Walopun lamaaaaa bgt br bisa balik, krn proses jd saksi dan barang bukti :p. Semoga ntr dpt ganti yg jauuuuh lbh bgs ya mba :)

    ReplyDelete

Post Top Ad

My Instagram