Pengalaman Sakit DBD dan Pertama Kali Menjalani Rawat Inap



Hai teman-teman ! Assalamualaikum.

Ga kerasa ternyata sudah sebulan aku tidak update blog, luar biasa sih ini. Karena biasanya ya aku rajin update kan. Jadi cerita punya cerita, nyaris 20 harian aku sakit parah. Dari campak hingga DBd, oke ini luar biasa sepanjang sejarah baru kali ini aku sakit yang bertubi-tubi.


Awal mula Campak (26 Februari)

Jadi awal mulanya itu tanggal 26 Februari merasa pegal banget badan dan agak demam. Tadinya itu aku duga karena kesalahan pake sepatu makanya kakinya pegal, tapi kok tanggal 27 makin parah pegalnya dan jadi demam yang lumayan tinggi. Badan lemas sekali, mau berdiri kok ga kuat gitu. Sampe akhirnya pergi ke klinik naik motor ke klinik Uwa Medica. (Klinik Uwa Medica faskes BPJS yang aku pilih).

Sampai sana akhirnya tegak diagnosa kalau aku terkena campak, akhirnya diberi parasetamol dan vitamin. Dokternya sempat nanya tuh "Apakah vaksinnya lengkap? apa sudah pernah kena campak semasa kecil?" Rasanya mau aku jawab gini "Dok, aku tu udah perna kena campak, tercampak, mencampakkan dan dicampakkan" Tapi karena ini sikon yang serius aku cuma jawab "Vaksin lengkap dan waktu SD udah pernah kena campak". Kenapa dokternya nanya begitu? karena kata dia tipe campak yang aku derita ini tipe yang biasa terkena pada anak-anak. Makanya dia nanya begitu gaes.

1 Maret

Sebenarnya tak kuat bawa motor, tapi dikuat-kuatin aja buat cari air kelapa, beruntung di jalan Delima ada tukang santan dan kelapa. Dapat kelapa muda yang dagingnya cukup banyak dan lembut, tapi selera makan ga ada asli. Ga terasa pahit sih tapi betul-betul ga mau makan, jadi makan tu kayak yang cuma 1 centong nasi dengan sepotong lauk. asal perut keisi aja supaya bisa makan obat.


3 Maret

Beruntung punya sahabat seorang dokter, apa-apa yang terjadi di badanku ini langsung tanya aja ke dia. Jadi ya aku punya panduan konsumsi obat dan air kelapanya seperti apa. Dulu kan kena campak di rumah, dirawat mama. Nah sekarang cuma berdua ama si pidaw. Nah ini aku udah mau makan agak banyak tapi masih seputar sop dan bubur aja, kalau makanan padat masih ga begitu berselera.


6 Maret

Demam sudah mulai turun, makan sudah mau yang padat tapi pijakan kaki masih terasa ngilu. Rasanya itu seperti mengingatkanku pas pertama kali terkilir di tahun 2016. Jalan masih pegangan ke dinding dan lemari, ga kuat jongkok. Sekalinya jongkok terasa panik dan ga siap untuk tegak serta berjalan.


8 Maret

Merasa sudah pede dan mendingan, sudah ga demam lagi dan aku memutuskan untuk pergi kerja. Tapi kebetulan jadwalnya tidak ke kantor melainkan ke tempat klien. Jadi aku stay aja seharian di tempat klien, ada dua tempat. Karena kerjanya cuma motret aja, jadi ga terlalu pusing deh. Mana hari itu kepergok si ika yang kebetulan lagi meeting di tempat yang sama. Habis aku dimarahin kenapa udah pergi kerja hahaha.

10 Maret

Oalah mut...mut. tiba-tiba selasa pagi itu demam lagi dan panik banget dan coba minum parasetamol lagi dan konsul ke klinik dikasih lagi obat yang sama ama kemarin. Dipantau dulu demamnya sebelum memutuskan untuk swab pcr.

11 Maret

Sudah tidak tahan dan akhirnya memutuskan untuk nekad saja ke Awal Bros ke UGD dan masih sama kata dokter UGDnya, karena demannya baru dua hari masih perlu dipantau. Tapi disitu udah dikasih obat melalui infus (Pertama kali diinfus ini, oh ini rasanya) Dan syukurnya UGDku itu dicover BPJS, LOL.

15 Maret

Akhirnya dari hasil UGD kemarin itu, kalau tidak ada perubahan yang berarti maka diharuskan konsul ke spesialis penyakit dalam. Sejak pandemi, pasien awal bros yang mau berobat harus bikin perjanjian dulu H-1. Tapi setelah diulik-ulik ada layanan janji hari H. Tapi kurang disosialisasikan ajaaa nih.

Nah, jadilah aku membuat janji di hari H berobat. Rasanya udah lemas banget, pesan kwetiau kimteng pun tak selera. Aku ingat cuma makan 3 suap aja supaya perut terisi, sisanya cuma minum-minum dan minum. Baru dapat nomor sorean jam 5,rasanya menunggu dari jam 11 udah mau pingsan tapi badan masih kuat untuk ga pingsan. Jadi nyender aja di ruang tunggu yang dekat dinding.

Si Pidaw memilih dokter yang cukup senior diantara deretan dokter spesialis penyakit dalam yang ada di Awal Bros. Ketika sudah masuk ruangan, dokternya langsung menegakkan diagnosa dbd dan menyuruhku untuk rawat inap dan ambil darah. Apalagi melihat kondisiku yang udah penuh bercak-bercak merah dan lemas begitu. Surat pengantar sudah dibuat dan menunggu administrasi untuk rawat inap. Disitu aku langsung dibawa perawat dan dibaringkan dulu di ruangan lain, sambil ngecek apa itu yang pakai alat dan dicubit di dada, kaki gitu lho, EKG ya?

Setelah selesai EKG, si pidaw langsung menyelesaikan administrasi rawat inap dan aku didudukkan di kursi roda sembari menunggu ketersediaan kamar. (Untungnya si pidaw ini telaten sekali dan sabar menyelesaikan administrasi, sedangkan aku udah merepet panjang lebar). Saat duduk di kursi roda, aku menangis memikirkan bagaimana biaya berobatnya. Padahal kan aku dirawat ini menggunakan BPJS, ngapain pula nangis karena pasti tercover hingga sembuh nanti LOL. Dan sepertinya semenjak pandemi, hasil cek dalam bentuk fisik di Awal Bros ditiadakan. Semua langsung dikirim ke nomor Whatsapp pasien saja. Ga perlu waktu lama, sejam saja hasil cek darahku sudah keluar, positif dbd, negatif covid (Alhamdulillah). Gimana ga lemas, trombosit anjlok sampai 26.000 sob.

Malam pertama dirawat kok aku malah nyurus si pidaw pulang ya? padahal harusnya jagain aku, dasar aku. Jam 10 dikasih snack roti selai srikaya, jam 12 dibangunin lagi untuk ambil darah. Resah banget tidur, bangun, tidur, bangun lagi. Kurang nyenyak tidurnya sampe akhirnya sarapan bubur jagung dan nyuruh si pidaw cepat datang supaya aku bisa tidur lagi.

16 Maret

Cek suhu terus, pantau terus apa ada demam dan cek darah masih terus dilakukan oleh suster. Ternyata walaupun perawatan BPJSku adalah kelas 3 tidak mengurangi fasilitas yang di dapat. Ruangan berisi 6 pasien ini ga begitu buruk. (dibandingkan saat papa di rawat di rsud yang maaf banget nih,saya sanksi banget kenapa ruangannya terbuka).

Makanan yang disajikan pun cukup eye catching dan cukup bisa dinikmati. Malah ada followerku yang bilang "Apa jangan-jangan karena mutmuthea yang dirawat, makanananya bagus?"  Ah, ga gitulah sob, sudah ditekankan kembali, kalau aku berada dalam rawatan BPJS kelas 3 dengan isi kamar 6 orang ya. Jadi ga ada privillege apapun. Antri ya tetap antri, makanan sesuai kondisi kesehatanku.

17 Maret

Trombosit mulai meningkat, bercak mulai pudar dan badan udah ga begitu lemas, walau jalan masih harus ngukur dulu ga bisa langsung jalan. Jadi kakiku itu bengkak yang kiri, masih terus di observasi apa penyebabnya.

18 Maret

Dokter sudah kasih izin pulang pada sore hari, sembari nunggu administrasi yang baru diserahkan sore harinya. Tadinya kalau masih dirawat, yang jaga aku mau ditukar dulu. Ada sepupuku yang mau jaga, tapi ternyata aku udah diizinkan untuk pulang.

Hari ini

Bercak sudah hilang, bengkak kaki mulai mengempes (walau masih pakai sendal) dan sudah mulai bekerja kembali. Walau belum bisa ngebut-ngebut ngegasnya. Terimakasih untuk teman-teman yang sudah ngirim makanan, suplemen buat aku. Kebaikan kalian takkan kulupa.

Makanya kalau berfikir itu yang betul-betul ajalah yaaa, kwkwkw. Dulu aku pernah mikir apa rasanya dirawat di rumah sakit dan pingsan? Akhirnya kejadian juga kan dirawat di rumah sakit, enak ga? ya ga enak. Kerjaan banyak tertunda dan aku harus skip beberapa tawaran kerjaan.

Yuk jaga kesehatan dan lingkungan. Jangan sampai terkena DBD ya, repot soalnya :)

15 comments

  1. Jaga kesehatan kak, kalau masih belum kuat naik motor istirahat aja dulu, sama Banyakin minum air kelapa ijo dan jus jambu biji.. Sehat terus yak

    ReplyDelete
  2. Karena apa yang kita pikirkan kadang benar-benar kejadian. Nggak perduli bahwa pemikiran tersebut hanya sepintas lalu. Atau kadang malah kurang baik.

    ReplyDelete
  3. Jaga kesehatan ya kak. Memang kalau kena DBD itu gejala awalnya demam dan pegal-pegal. Makin lama, makin drop kondisinya. Untung segera berobat dan ditangani dengan baik ya.

    ReplyDelete
  4. Kak kalau aku bisa beneran jawab gitu deh sama dokter nya. Asli dokter faskes bpjs ku gokil banget, eh yang namanya vaksin itu biar sudah lengkap tetap saja ya kak bisa kena

    ReplyDelete
  5. Aku gak pernah kena DBD sih. Tapi suami pernah 2 kali kena dan aku yg jagain. Kebayang paniknya waktu itu. Pokoknya tetep waspada dan jaga kesehatan deh.

    ReplyDelete
  6. untunglah sudah sehat kembali. musim pancaroba dan musim hujan seperti ini emang kudu diwaspadai banget. jangan lupa lapor puskesmas bar disemprot kak, jadi hilang tuntas semua nyamuk vektornya

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah sekarang sudah lebih sehat ya kak. AKu belum pernah DBD dan memang DBD itu salah satu penyakit yang bikin tubuh tergolek di RS ya. MUsim hujan memang juga rentang sama nyamuk ya kak.

    ReplyDelete
  8. Wah, jadi ingat, aku udah 2x kena DBD. Rasanya nano-nano sekali dan gak pengen kena lagi. Yang terakhir malah trombosit turun ke 35.000. Waktu itu sudah gak boleh bangun dari tempat tidur sama dokter karena dikhawatirkan pembuluh darah pecah. Tapi namanya masih waras ya kadang aku tetep diem-diem ke toilet bawa infus meski lemes banget. :D
    Semoga cepat pulih ya Mbak. Jangan lupa istirahat dulu dan hilangkan keinginan pengen dirawat di rumah sakit deh. Asliii, gak enak.. :)

    ReplyDelete
  9. ya Allah mba, alhamdulillah skr udah membaik. Btw di masa pandemi saat ini, sakit dikita aja udah kepikiran kemana-mana ya mba.. Semoga setelah DBD ini terus sehat ya mba. Aamiin.

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah klo sudah sehat kak
    benar kak, sakit saat pandemi gini lebih bikin parno yaa
    makanya penting bgt jaga kesehatan

    ReplyDelete
  11. Kalau kakak punya temen yang berprofesi sebagai dokter. Aku juga beruntung punya temen yang kerjanya sebagai perawat. Jadi serasa punya perawat pribadi. Ada apa-apa tinggal calling dan konsultasi secara terang-terang dan tentu, gratis

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah sekarang sudah kembali membaik kondisinya ya Mba. Semoga sehat terus seterusnya.

    Iya sih, sebaiknya memang berhati-hati sama apa yang dipikirkan.

    ReplyDelete
  13. Trombosit sampe rendah banget ya karena DBD kak..
    Teringet dulu pernah nemenin temen yang DBD. Alhamdulillah cepat naik juga trombositnya karena dia mau makan apa aja.. hehehe. Tapi emang gak ada enaknya deh sakit itu..

    ReplyDelete
  14. aku belum pernah kena DBD tapi cuman sakit tipes dilihat gejala penyakitnya hampir sama.. tapi intinya semangat untuk sembuh pasti bisaa

    ReplyDelete
  15. Pasti jadi pengalaman nggak terlupakan banget ya Kak, epat pulih kembali dan jangan kepikiran pengen nginep di rs lagi hehehe

    ReplyDelete