Mengetahui Pengalaman Berobat dan Perawatan di Malaysia

Halo teman-teman! Apakabar? Semoga sehat selalu ya. Btw, pada kangen berwisata ga sih? Aku kangen banget nih. Tapi,melihat sikon yang belum memungkinan kita sama-sama bersabar dulu ya. Sembari tetap menunggu momen yang sangat ditunggu ini, ada banyak hal yang aku kerjakan. Mulai dari beres-beres kamar kost, beresin isi laptop hingga mulai mengatur pola makan yang lebih sehat.

 Nah, saat aku merapikan laptop tentu banyak menyortir foto dan file yang penting. Teringat deh, ada file ke Malaysia yang masih banyak ingin aku ceritakan. Perjalanan ke Malaysia selama 5 hari ini memberi kesan tersendiri bagiku, Pasalnya ini adalah perjalanan perdanaku ke luar negeri dan Malaysia menjadi negara yang cukup menarik untuk dijelajahi

Mengetahui Pengalaman Berobat dan Perawatan di Malaysia

Perjalanan ini memberiku banyak informasi mengenai berobat di Malaysia, setelah program MHTC 2020 resmi diluncurkan kamipun bertolak ke Melaka lalu Johor Bahru. Di Johor Bahru ini kami mengunjungi Regency Specialist Hospital. Salah satu rumah sakit rekanan MHTC yang masih satu grup dengan Mahkota Medical Center. Aku jadi teringat, teman sebangku waktu SD (2005) pernah berobat di Mahkota Medical Center ini.

Nah, Regency Specialist Hospital merupakan rumah sakit yang masih dibawah naungan Health Management International Ltd (HMI Group). Jadi sudah dipastikan jaringan rumah sakit ini memiliki fasiltas yang mumpuni. Saat di Regency Specialist Hospital ini, kami diajak berkeliling melihat fasilitas rumah sakit. Selain itu, beruntungnya dalam kunjungan kali ini hadir pula salah satu pasien asal Batam yang menceritakan success story “Berobat di Regency Specialist Hospital”.  

 
Beliau ini merupakan salah satu pasien yang berobat secara berkala di Mahkota Medical Center, dalam sharing session sore itu, beliau menceritakan pengalamannya beberapa tahun terakhir menjadi pasien di Regency Specialist Hospital. Mulai dari medical checkup hingga ada suatu hari dimana beliau harus perawatan dalam jangka waktu yang cukup panjang, semua ditangani di Regency Specialist Hospital.

Untuk teman-teman ketahui, di Regency Specialist Hospital juga menyediakan fasilitas pengobatan Tiongkok Ren TCM. Dimana program ini merupakan pengobatan tiongkok dan barat yang terintegrasi.

Mengenal Malaysia Healthcare Travel Council

Setiap negara tentu memiliki badan tersendiri untuk mempromosikan berbagai programnya dan Malaysia Healthcare Travel Council atau disingkat MHTC, merupakan organisasi non profit yang mulanya berada di bawah naungan Kementerian Kesehatan, namun saat ini MHTC berada dibawah Kementerian Keuangan Malaysia. 

Didirikan pada tahun 2009, MHTC berupaya memfasilitasi dan mengembangkan industri pariwisata kesehatan Malaysia di bawah brand “Malaysia Healthcare” untuk menjadikan Malaysia sebagai tujuan utama pariwisata kesehatan di dunia. Sejak itu, MHTC telah menyatukan para pemain industri dan penyedia layanan ke dalam sebuah strategi pengembangan yang berfokus untuk meningkatkan profil pariwisata kesehatan Malaysia di kancah dunia. Ini merupakan contoh model kemitraan antara publik-swasta (public-private partnerships—PPP) yang telah berhasil dalam mengembangkan sektor pariwisata kesehatan di Malaysia.

Tugas MHTC sendiri ialah mempromosikan wisata kesehatan Malaysia, targetnya ialah menjadikan Malaysia sebagai tujuan nomor satu untuk perawatan kesehatan di Asia. Melalui MHTC diharapkan pasien dapat dengan mudah berobat di Malaysia. Terlebih bagi mereka yang belum pernah ke Malaysia. Keunggulan Pelayanan MHTC dilakukan dari sebelum keberangkatan seperti konsultasi dengan dokter, memilih rumah sakit yang sesuai dengan tujuan pengobatan. Hingga saat pasien berada di Malaysia seperti penjemputan dari bandara, pengantaran ke tujuan hingga kembali pulang ke negara asal (end-to-end service).

Untuk kemudahan calon pasien, komunikasi dengan MHTC pun sangat mudah. Calon pasien bisa datang langsung ke kantor perwakilan MHYC di Jakarta ataupun konsutlasi melalui online saja. Terdapat 73 rumah sakit swasta yang bekerjasama dengan MHTC. Jadi bagi calon pasien dapat memilih rumah sakit sesuai jenis pengobatan atau faktor lainnya (dekat dengan rumah saudara, sesuai budget atau dekat dengan lokasi tertentu) Cakupannya cukup luas, mulai dari Kuala Lumpur, Melaka hingga Penang.

Bagaimana? Tertarik untuk mencoba pengobatan di Malaysia? Teman-teman bisa mengunjungi media sosial Malaysia Healthcare (IG: @medtourismmy.id) dan website: www.medicaltourismmalaysia.id untuk informasi lebih lanjut ya.

25 comments

  1. Dulu banyak banget tetangga ku yang berobat di Malaysia, apalagi di Pontianak dekat banget dengann Kuching (Malaysia bagian Sarawak) hanya 30 menit aja sudah sampe. Tapi karena pandemi jadi gak bisa ke sana dulu, semoga pandemi segera berakhirnya jadi yang membutuhkan pengobatan bisa ke sana juga.

    ReplyDelete
  2. Ah. Fasilitas pengobatan juga digunakan untuk tourism ya.
    Jika teknologi medis di Malaysia jauh lebih pesat dibanding Indonesia, menurut saya akan memudahkan pasien ya, karena jarak yang dekat. Sedang sakit pasti tidak bisa bepergian jauh.

    ReplyDelete
  3. Orang Batam juga pada lari ke Malaysia kalo udah soal berobat, menurut mereka disana pasien lebih didengar keluhannya, selain itu memang biayanya juga tak jauh beda sama di Batam

    ReplyDelete
  4. rumah sakit sebesar itu, pasti fasilitasnya lengkap banget. Ditambah pelayanannya yang prima. Menariknya ada dua jenis pengobatan di sana ya, Tiongkok dan Barat menjadi satu.

    Banyak juga ya warga Batam yang berobat ke sana ya

    ReplyDelete
  5. Ini pastinya bisa jadi alternatif tempat berobat ya, Mbak. Selain fasilitas lengkap, juga dekat. Bisa sambil sekalian jalan-jalan juga seputar Malaysia.

    ReplyDelete
  6. Promosi wisata kesehatan seperti ini bagus juga agar yang ingin berobat nggak terasa bahwa dirinya hendak berkunjung untuk pengobatan karena fasilitas yang asik sehingga membuat mindset lebih positif

    ReplyDelete
  7. Dulu Malaysia belajar ke Indonesia, sekarang mereka berjaya hampir di banyak hal, termasuk pariwisata. Bagus banget cara mengemasnya, apalagi perawatan medis termasuk kebutuhan banyak orang. Inovasinya kreatif dan bisa memadukan pengalaman yang personal sekaligus berkesan. Semoga Indonesia bisa mengikuti jejaknya sebagai pemain unggul di Asia. Konsultasi mudah, komunikasi terarah!

    ReplyDelete
  8. Malaysia salah satu negara pilihabn yang sering dikunjungi orang Indonesia yang mau berwisata sekaligus cek kesehatan ya. Mudah-mudahan aja pandemi segera berakhir jadi bisa wisata lagi

    ReplyDelete
  9. Semenjak pandemi ini, tren wisata keknya mulai bergeser ke wisata kesehatan gini ya.
    Malaysia keren banget ini konsepnya!

    ReplyDelete
  10. Malaysia harus diakui emang lebih bisa menjual pariwisatanya. Termasuk urusan kesehatan ini. Mereka menjual paket yang murah tapi juga mujarab utk pengobatan. Salut deh.

    ReplyDelete
  11. Malaysia ini murid yg cepat belajar, dulu banyak mahasiswa malasysia belajar kedokteran di Indonesia
    sekarang, banyak orang Indonesia yg berobat ke Malaysia.
    keren

    ReplyDelete
  12. Orang Batam juga pada lari ke Malaysia kalo udah soal berobat, menurut mereka disana pasien lebih didengar keluhannya, selain itu memang biayanya juga tak jauh beda sama di Batam


    baca komen diatas....jadi mikir kapan ya Indonesia bisa jadi rujukan layanan kesehatan dan juga sebagai destinasi wisata. Dan hospitality nya minimal bisa sama seperti negara tetangga

    ReplyDelete
  13. Saya tertarik dengan konsep industri pariwisata kesehatan seperti di Malaysia. Saya yakin, targetnya paling besar adalah orang-orang Indonesia. Saya pikir langkah ini patut dicontoh oleh Indonesia

    ReplyDelete
  14. konsep medical tourism ini tuh menarik banget yaaaa..nggak hanya menyediakan faskes yang terbaik tapi juga para pasien yang mau check up atau berobat bisa sekaligus berwisata juga yaaa

    ReplyDelete
  15. AKu tau pengobatan di malay banyak bagus2, tapi prang2 yang sharing suka di tentang sama dokter di indonesia, entah mengapa... seakan menjatuhkan padal kan ya namanya konsumen memilih yang lebih baik..

    ReplyDelete
  16. Medical tourism Malaysia emang serius banget ini kak menjadikan Malaysia sebagai kunjungan wisata kesehatan. Pasalnya, semenjak aku kuliah, udah sering banget hadir di expo kesehatan di Medan ini. Apalagi jarak Medan Malaysia yang cenderung lebih dekat dibanding jakarta. Sudah pasti laris manis

    ReplyDelete
  17. Sepertinya banyak orang Indonesia yang selain jadi turis juga mampir buat check up di rs sana, karena fasilitasnya memang mumpuni banget sih. Selain di Penang di Johor Bahru pun juga bagus ya hospitalnya

    ReplyDelete
  18. ternyata memang bagus" tempat rumah sakit di malaysia, karena sudah sangat canggih dan dokternya sudah bersertifikat

    ReplyDelete
  19. Gatau kenapa saudara-saudara saya yang ada di Aceh banyak banget yang pergi berobat ke Malaysia. Alhamdulillah kebanyakan dari mereka bener-bener sembuh. Ini menjadi bukti kalau medis di Malaysia itu memang bagus dan berkompeten.

    ReplyDelete
  20. Rekom sih untuk pengobatan di Malaysia, apalagi nyambi jejalan santai. Wisata medis goals kak 😊

    ReplyDelete
  21. Asyik banget nih kk mut udah pernah nyobain berobat ke malaysia ya. Teman-temanku di medan dulu juga banyak yang memilih berobat ke malaysia dibanding di rumah sakit Indonesia. Soalnya tiketnya lebih murah dibanding ke jakarta. apalagi emang kualitasnya juga bagus banget.

    ReplyDelete
  22. Aku mungkin adalah orang yg paling sering mengalami kondisi ini. Entah sudah berapakali aku nganter keluarga untuk bolak-balik dan alhamdulillah memang berobat di sana itu luar biasa banget. Apalagi soal pelayanan. Hadehh, kadang sampe malu sendiri semuanya ada yg mengurus.

    Ya walaupun biayanya mahal, tapi aku ngerasa puas sama hasilnya.

    Pokoknya, rekomended bgt buat ke sana. Cuman, sekarang sulit mau ke sana ya muth.

    ReplyDelete
  23. No wonder ya, beberapa kerabat yang kalau ada penyakit agak serius gitu pasti milih buat berobat ke negeri tetangga ini. Dan memang, testimoni yang diberikan itu ada perubahan ke arah yang lebih baik gitu..

    ReplyDelete
  24. Berobat ke Malaysia ni udah jadi opsi pilihan banget yaa mut, apalagi buat kita yang tinggal di Pekanbaru, tak jauh de, macam pergi ke tetangga sebelah.

    ReplyDelete
  25. Awalnya sering bingung kenapa orang lebih suka berobat ke malaysia saat sakit. Ternyata memang seperti ini ya kualitasnya. Luar biasa

    ReplyDelete